TUTUP
TUTUP
Ekonomi

Ada Pekerja Swasta di Bandar Lampung Sudah Terima Pencairan BSU Langsung ke Rekening

ADMIN
12 September 2022, 12:53 PM WAT
Last Updated 2022-09-15T17:04:28Z

 

Foto: Ilustrasi/Istimewa

BANDAR LAMPUNG - Pemerintah memberikan bantuan subsidi upah (BSU) kepada pekerja swasta, sebagai pengalihan subsidi kenakan bahan bakar minyak (BBM). 


Sejumlah pekerja swasta di Bandar Lampung telah menerima transferan dana Bantuan Sosial Upah (BSU) langsung ke rekening pribadinya, Senin (12/9/2022).


Seperti karyawan swasta yang bekerja sebagai jurnalis di Bandar Lampung, Kinan, yang mengaku jika dana BSU telah diterima sekira pukul 10.00 WIB.


"Iya benar, transferan BSU sudah masuk ," ujarnya.


Senada diungkap karyawan swasta lainnya yang bekerja sebagai video production, Isan.


"Benar, sudah cair hari ini dan masuk ke rekening," kata dia, dilansir Tribunlampung.


Namun, meskipun bantuan telah cair, tidak sedikit karyawan yang memilih tidak mendapatkan BSU, tetapi harga BBM tidak naik.


"Kalau boleh memilih, lebih baik BBM tidak naik, karena BBM itu kebutuhan jangka panjang yang akan terus dipakai," ujarnya.


Menurutnya, BSU senilai Rp 600 ribu kalaupun disimpan untuk keperluan BBM, dua bulan juga bakal habis.


Apalagi kerja yang digelutinya lebih banyak di lapangan yang menguras lebih banyak bahan bakar.


Diakuinya, dia sendiri belum mendapatkan notifikasi transferan BSU masuk ke rekeningnya.


"Belum masuk, karena mungkin pakai bank swasta, yang dapat lebih dulu pasti yang pakai Bank Himbara," ungkapnya.


Sebelumnya, Kementerian Ketenagakerjaan telah memproses pencairan BSU tahun 2022 bagi pekerja atau buruh.


Cairnya BSU diperuntukan bagi pekerja yang upahnya paling banyak Rp 3,5 juta atau senilai upah minimum provinsi kabupaten/kota. BSU yang cair ini menjadi angin segar para pekerja. 


"Yang punya upah minimum di atas itu berhak. Contoh pekerja DKI yang upah minimumnya Rp 4,7 juta, maka tetap mendapatkan bantuan itu," kata Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah beberapa waktu lalu.


BPJS Ketenagakerjaan Cabang Bandar Lampung memiliki data pekerja aktif yang terdaftar di BPJS Ketenagakerjaan sampai Juni 2022, sebanyak 190 ribu orang.


"Ada 190 ribu pekerja aktif yang terdata hingga Juni 2022, karena syarat dapat BSU cut off-nya hingga Juni 2022," ungkap Kepala BPJS Ketenagakerjaan Cabang Bandar Lampung, Sulistijo Nisita Wijarwan, Jumat (9/9/2022) sore.


"Kalau terdaftar di BPJS Ketenagakerjaan setelah bulan itu, misalkan Agustus 2022, sudah dipastikan tidak dapat BSU juga," tambahnya.


Data 190 ribu pekerja aktif ini berada di wilayah BPJS Ketenagakerjaan Cabang Bandar Lampung meliputi Bandar Lampung, Metro, Lamtim, Tanggamus, Pringsewu, Pesawaran, dan Lampung Selatan.


Namun bukan berarti keseluruhan data tersebut sebagai penerima BSU, mengingat gajinya tidak semua di bawah Rp 3,5 juta.


"Data tersebut adalah data keseluruhan pekerja yang terdaftar BPJS Ketenagakerjaan hingga Juni 2022, ada yang gajinya di bawah Rp 3,5 juta dan ada yang lebih," ujarnya.


Pihaknya mengaku belum mengetahui secara pasti angka penerima BSU atau subsidi gaji sebesar Rp 600 ribu.


"Kalau penyaluran BSU itu sifatnya data dari BPJS Ketenagakerjaan yang ditarik, verifikasinya ada di Kemenakertrans, termasuk transfer dananya," kata Sulistijo.


Pihaknya tidak mengetahui kuota untuk Lampung secara pastinya berapa terkait penerima BSU, karena penarikan data dilakukan oleh BPJS Ketenagakerjaan pusat.


"Jadi ditarik seluruh Indonesia, tersentralisasi di pusat. Tapi yang jelas filternya upah di bawah Rp 3,5 juta dan terdata di BPJS Ketenagakerjaan paling tidak dari Juni 2022," kata dia.


BPJS Ketenagakerjaan Lampung baru bisa mengetahui jumlah penerimanya setelah dana tertransfer ke pekerja.


"Kami bisa tahu kuota Lampung setelah penyaluran atau transfer BSU ke masing-masing tenaga kerja. Termasuk jika ada kendala dalam proses transfer," ujarnya. (*)

close